Indonesia akan menetapkan pajak untuk transaksi Crypto mulai bulan depan

02 Apr 2022 23:13
Indonesia akan menetapkan pajak untuk transaksi Crypto mulai bulan depan

Sebagai hasil dari peningkatan perdagangan kripto baru-baru ini , Indonesia ingin memungut pajak pertambahan nilai (PPN) atas transaksi mata uang Crypto serta pajak penghasilan atas keuntungan modal dari investasi tersebut.

Secara khusus, Indonesia ingin mengenakan PPN 0,1% pada kedua transaksi, serta keuntungan modal dari investasi tersebut, mulai 1 Mei, menurut pejabat pajak Hestu Yoga Saksama pada 1 April.

Menyusul pecahnya COVID-19 di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, permintaan aset digital telah meningkat, dengan jumlah pemegang kripto diperkirakan akan mencapai 11 juta pada akhir tahun 2021. 

Menurut statistik dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi, total nilai transaksi cryptocurrency di pasar komoditas berjangka mencapai 859,4 triliun rupiah ($59,8 miliar) pada tahun 2018, meningkat lebih dari sepuluh kali lipat dari jumlah transaksi pada tahun 2020. 

Orang Indonesia diizinkan untuk trading Crypto 

Orang Indonesia diizinkan untuk memperdagangkan cryptocurrency sebagai komoditas, tetapi tidak diizinkan menggunakannya sebagai bentuk pembayaran.

“Aset kripto akan dikenakan PPN karena merupakan komoditas seperti yang didefinisikan oleh kementerian perdagangan. Mereka bukan mata uang,”

Saksama memberi tahu konferensi pers.

“Jadi kami akan mengenakan pajak penghasilan dan PPN.”

PPN Indonesia untuk kripto jauh lebih rendah daripada pajak penjualan umum negara (GST), yaitu 11%. Pajak penghasilan atas keuntungan modal sama dengan pajak atas saham: 0,1% dari nilai transaksi bruto. 

Pejabat menyatakan bahwa undang-undang pajak komprehensif yang ditetapkan tahun lalu berfungsi sebagai dasar hukum untuk pengenaan pajak atas aset kripto . 

Secara khusus, undang-undang tersebut berusaha untuk meningkatkan pengumpulan pajak setelah epidemi COVID-19, yang berdampak pada pengumpulan pendapatan.

End
Zaenal Arifin