NFT mengubah cara fotografer membuat dan memasarkan konten

27 Mar 2022 23:50
NFT mengubah cara fotografer membuat dan memasarkan konten

NFT fotografi telah diturunkan ke peran sekunder sejak kegemaran seni generatif tahun lalu tetapi masih menawarkan kesempatan bagi seniman.

Sejak ledakannya tahun lalu, token nonfungible (NFT) telah menunjukkan daya tariknya kepada kolektor, investor, dan pedagang.

Mereka secara khusus mendapatkan perhatian di dunia seni, di mana asal suatu barang adalah segalanya, dan memiliki versi resmi dan unik dari suatu barang jauh lebih berharga daripada salinan atau duplikatnya.

Beberapa orang mendalilkan bahwa seniman yang membuat dan menyimpan karya secara on-chain dapat menggunakan teknologi sebagai bukti kepemilikan untuk bentuk seni populer.

Beberapa orang mendalilkan bahwa seniman yang membuat dan menyimpan karya secara on-chain dapat menggunakan teknologi sebagai bukti kepemilikan untuk bentuk seni populer.

Di antara berbagai bentuk seni untuk memanfaatkan NFT, fotografi juga telah menemukan tempatnya, tetapi apa nilai langsung yang dibawanya bagi seniman dan konsumen?

Memang, sebagai teknologi yang baru lahir dan berkembang pesat, NFT bukannya tanpa batasan.

Apa itu seni kripto, dan bagaimana cara kerjanya?

Sebagian besar peserta mulai berkenalan dengan NFT melalui pasar seperti OpenSea pada paruh pertama tahun 2021.

Gelombang pertama seniman yang bereksperimen dengan teknologi baru ini telah mengikuti pendekatan pribadi yang dikuratori untuk merekrut bakat baru. Twitter Spaces dan server Discord telah membuktikan saluran vital untuk mendukung penjangkauan di ekosistem NFT.

Pentingnya kontrol konten 

Fotografi kini menghasilkan pasokan konten yang belum pernah ada sebelumnya, dan NFT adalah alat untuk terus mempercepat dan mendemokratisasi konten sambil memberikan cara baru untuk menghasilkan pendapatan dari sumber daya tersebut.

Fotografer Marshall Scheuttle mengatakan kepada Cointelegraph bagaimana model Web2 saat ini dari "kompensasi oleh eksposur" telah merugikan seniman.

“Cara kami mempresentasikan karya kami sebagian besar ditentukan oleh platform yang ada, dan seiring dengan tumbuh dan berkembangnya ruang, sangat penting bagi kami sebagai seniman untuk menyumbangkan solusi dan opsi baru tentang bagaimana kami dapat menjangkau audiens dengan lebih baik sambil memenuhi kebutuhan seniman untuk memamerkan karya mereka,”

kata Scheuttle. 

“Konten ada di dunia, dan mencoba untuk membukanya pada saat ini tampaknya tidak mungkin. Saya ingin konten saya berada di sebanyak mungkin tempat, selama saya memiliki cara untuk mengimbangi diri saya sendiri untuk produksinya.”

Seniman tidak dapat secara bebas mendistribusikan karya seni mereka melalui saluran tradisional untuk menciptakan dampak positif yang cepat dan langsung. 

Teknologi Blockchain, melalui NFT, telah memungkinkan seniman untuk mendefinisikan istilah mereka, mengingat sifat transaksi yang terjadi di tempat terbuka yang membuat ruang lebih transparan.

Mengakui kekayaan intelektual

NFT memberikan karya seni individu dengan bukti asal yang seharusnya, yang menarik bagi banyak seniman yang berusaha untuk mengambil kembali kepemilikan penuh atas karya mereka dan memperluas seni mereka ke audiens baru.

Namun, ada sedikit perbedaan antara asal dan hak cipta.

Sebagian besar tantangan untuk menegakkan hak cipta datang dari pasar NFT. Banyak pasar online memperdagangkan NFT, dan sebagian besar mengikuti skema gaya lelang dengan tingkat kurasi yang berbeda. Namun, platform ini tidak banyak melindungi hak milik dan penggunaan. Dalam beberapa kasus, aktor jahat terlihat mencuri foto dan kemudian membuat NFT dari mereka.

Tidak ada skenario pragmatis di mana orang tidak memalsukan atau menggunakan kembali konten orang lain. Baik individu maupun perusahaan telah menggunakan citra tanpa izin di dunia Web2 tanpa dampak arus utama — ini bukan hal baru bagi seni digital.

Menyalin seni kripto secara teknis tidak mungkin, karena menempelkan salinan gambar yang identik tidak dapat menangkap informasi yang merupakan komponen NFT dari karya seni.

Ruang NFT saat ini mempromosikan aliran informasi yang terbuka dan berupaya menilai asal konten yang ada di blockchain. Seniman kripto mensertifikasi dan mencetak NFT yang terkait dengan keaslian karya seni yang dibuat yang kemudian dapat diunggah ke berbagai pasar untuk menargetkan pembeli potensial. 

Julie Pacino, putri aktor legendaris Al Pacino, mulai mendanai sendiri proyeknya "Keepers of the Inn" dengan mencetak koleksi NFT fotografi untuk mempertahankan kontrol kreatif atas karyanya.

Memikirkan kembali strategi pemasaran

Siapa pun yang memiliki kamera dan koneksi internet memiliki kesempatan yang sama untuk membuat karya seni dan memonetisasinya. Lebih banyak pekerjaan berkualitas akan tersedia dengan gelombang baru fotografer profesional dan amatir yang terlibat dalam ruang ini. Para fotografer yang bersedia menerima pendapatan marjinal untuk pekerjaan mereka akan menetapkan harga dasar.

Seniman dalam ekosistem harus membuat audiens mereka tetap terlibat agar tetap relevan. Dengan membiarkan orang-orang di ruang untuk membaca cerita, mendengar kata-kata dan memahami prosesnya, seniman membangun hubungan emosional yang vital.

Elise Swopes, seorang fotografer otodidak dan desainer grafis yang menghasilkan $200.000 dalam 10 bulan dengan menjual karyanya sebagai NFT, mengatakan kepada Cointelegraph: 

“Sepertinya ada banyak tekanan untuk mengubah gaya Anda untuk menenangkan pasar massal desain dan ilustrasi 3D, tetapi ini adalah pengingat yang rapi bahwa saya cukup bersemangat dan terdorong untuk menciptakan apa yang saya sukai alih-alih mencoba mengikutinya.”

Kredibilitas artistik mendorong harga di pasar sekunder. NFT otentik hanya akan memiliki nilai persepsi yang melekat pada seni, artis, dan komunitas.

Berbakat secara teknis tidak akan menjadi faktor pembeda penting dalam membangun audiens, seperti yang dijelaskan oleh kolektor seni NFT pseudonim “6529” . Para seniman yang menonjol dari keramaian harus menciptakan pengalaman yang tak terlupakan.

"Jadi tugas Anda adalah membuat koneksi, untuk menemukan sesuatu yang berbicara kepada subset orang itu (subset kecil baik-baik saja, 1.000 lebih dari cukup untuk memiliki karier yang luar biasa melakukan apa yang Anda sukai) yang mencintai dan menghargai hal yang sama dengan Anda. melakukan."

Contoh yang bagus tentang hal ini adalah kisah Sultan Gustaf Al Ghozali, seorang mahasiswa ilmu komputer berusia 22 tahun dari Semarang, Indonesia. Dia mengubah dan menjual hampir 1.000 gambar selfie sebagai NFT sebagai cara untuk melihat kembali perjalanan kelulusannya. Koleksi tersebut menghasilkan total volume perdagangan 397 Ether ( ETH ), saat ini setara dengan lebih dari $1,2 juta.

Mengatasi hambatan teknologi

Seniman menghadapi tugas yang menantang untuk mentransisikan koleksi dan gambar individu mereka ke ruang NFT. Proses inisiasi dapat menjadi hal yang menakutkan bagi pemula, tetapi janji audiens baru dengan kompensasi dan dukungan langsung merupakan insentif yang kuat. 

Swipe berkata:

“Bagian paling menarik tentang NFT adalah tidak harus menukar tujuan seni digital saya untuk dicetak. Saya pikir karya seni saya terlihat paling baik di layar.”

Mekanisme orientasi yang lebih baik akan mendorong orang untuk mulai secara teratur terlibat dengan NFT fotografi dan mendefinisikan ulang apa artinya menciptakan seni. Kurva pembelajaran yang curam akan diratakan dengan konten pendidikan yang lebih terkurasi, memudahkan pengalaman menjelajahi pasar dan menemukan karya seni yang diinginkan.

Platform yang dikurasi berkembang pesat dengan pasar satu-satu. Pendekatan hibrida seperti buku foto NFT "Morningstar" oleh Scheuttle adalah cara inovatif yang menambah nilai proyek. Dia menjelaskan bahwa NFT memberinya alat untuk mendapatkan kompensasi yang adil atas pekerjaannya sambil membantunya tumbuh sebagai seorang seniman.

Materi iklan terus-menerus mendorong batas-batas apa yang dapat dicapai oleh teknologi, dan mereka baru mulai memahami kemungkinan yang ditawarkan NFT pada fotografi. 

Evolusi alami fotografi adalah merangkul alat-alat baru ini dan beradaptasi dengan perubahan zaman sehingga generasi fotografer baru dapat berkembang di Web3.


sumber: cointelegraph

End
Zaenal Arifin
Tip