PlatON Mendefinisikan Model Penilaian Kinerja Standar untuk TPS

07 Sep 2020 10:26
PlatON Mendefinisikan Model Penilaian Kinerja Standar untuk TPS

Karena dilema skalabilitas, kinerja selalu menjadi faktor utama untuk menahan perkembangan blockchain. Jadi, menggarap terobosan TPS menjadi trend utama sekaligus solusi perlombaan senjata antar blockchain publik. Dalam keadaan seperti itu, banyak blockchain publik yang mengiklankan TPS tinggi tanpa metrik yang seragam dan jelas serta metode pengujian standar dari data pengujian.

Untuk melaksanakan tes kinerja dengan metode penilaian standar, lengkap, ketat dan layak, PlatON menetapkan kesesuaian model penilaian kinerja standar dan tes kriteria untuk melaksanakan tes kinerja standar sistem blockchian. Kami menerapkan model penilaian di setiap tes kinerja. Kami telah menyelesaikan semua jenis tes fungsional, tes awal, tes keamanan dan tes stres dengan komunitas PlatON. Sejauh ini, PlatON telah melalui 4 uji tekanan di lingkungan simulasi dan lingkungan pengujian, dan kami akan membagikan struktur dan tugas model penilaian kinerja standar sesuai dengan data pengujian.

Model Struktur Tes Lengkap

Di bawah ini adalah struktur teknis pengujian kriteria sistem blockchain, yang menyuntikkan beban kerja ke dalam sistem dalam yang akan diuji melalui alat pengujian terluar atau plugin uji di node untuk mensimulasikan skenario transaksi, dan memantau serta mengumpulkan indeks data.

1. Sistem yang Akan Diuji

Dalam artikel ini, sistem yang akan diuji mengacu pada spesifikasi konfigurasi termasuk perangkat keras, perangkat lunak, jaringan, dll. API Klien, pustaka terkait eksternal, dan cache atau basis data eksternal yang digunakan untuk mengoptimalkan operasi baca dikecualikan.

2. Alat Pengujian

Untuk mengevaluasi sistem blockchain secara keseluruhan, kita perlu melakukannya dari dimensi yang berbeda, dan dimensi yang berbeda memerlukan metode pengujian yang berbeda. Di sini, PlatON merancang dua jenis alat pengujian, menguji plugin dan menguji klien, dan akan menerapkan alat pengujian yang berbeda untuk menguji sistem blockchain dari level yang berbeda.

Indeks Uji Multidimensi

Ada lima macam indeks pengujian sistem blockchain, yaitu indeks kinerja, indeks sumber daya, indeks stabilitas, indeks skalabilitas dan indeks reliabilitas.

1. Indeks Kinerja

Kami mendefinisikan beberapa indeks kunci untuk mengevaluasi kinerja sistem blockchain, yaitu waktu respons transaksi, kapasitas pemrosesan sistem, dan tingkat keberhasilan transaksi.

Metode analisis indeks ditunjukkan sebagai berikut:

  1. Setiap jenis indeks harus menganalisis perbedaan rata-rata, tertinggi, terendah dan standar sesuai dengan urutan waktu.
  2. Kumpulkan data di mana sistem berjalan dengan stabil selama 3 detik, dan hitung rata-rata, nilai tertinggi dan terendah dari indeks peristiwa dalam 3 detik terakhir setiap 3 detik.

2. Indeks Sumber Daya

Indeks sumber daya mengacu pada sumber daya sistem saat sistem sedang dimuat termasuk CPU, memori, penyimpanan disk, dan lalu lintas jaringan.

Setiap server dapat bergabung dengan PlatON dengan menjalankan sebuah node, dan node yang berbeda memiliki spesifikasi yang berbeda pula. Jika ada terlalu banyak konsumsi sumber daya yang disebabkan, beberapa node mungkin macet atau kurang efisien dalam kinerja pemrosesannya karena kelemahan seluruh jaringan.

Indeks sumber daya juga mengevaluasi biaya yang diikuti node di seluruh jaringan.

3. Indeks Stabilitas

Sistem akan berjalan untuk sementara di bawah 80% dari kapasitas maksimum atau beban standar (tegangan yang diharapkan dari sistem).

Sistem blockchain membutuhkan kerja non-stop 7 * 24, oleh karena itu sistem harus berjalan setidaknya 24 jam. Jika tidak, kinerja akan menurun bahkan crash seiring dengan peningkatan volume transaksi dan lamanya berjalannya sistem saat diluncurkan.

4. Indeks Skalabilitas

Sistem akan berjalan sesuai dengan beban standar (tegangan yang diharapkan sistem). Kemudian tingkatkan jumlah node secara bertahap, dan periksa hubungan antara jumlah node yang ditambahkan dan kemampuan pemrosesan yang ditambahkan.

Secara umum, dengan peningkatan sumber daya perangkat keras, kemampuan pemrosesan sistem terdistribusi akan meningkat secara linier atau juga. Namun, ketika sistem blockchain berjalan dengan jaringan P2P, semua pesan termasuk konsensus akan disiarkan dengan cara P2P. Kompleksitas komunikasi akan meningkat secara linier atau eksponensial seiring dengan bertambahnya jumlah node, dan kemampuan pemrosesan akan berkurang atau bahkan berhenti.

5. Indeks Keandalan

Indeks keandalan mengevaluasi kemampuan pemulihan sistem saat macet, dan pengaruh ketika pengeluaran ganda atau serangan penambangan selsh terjadi, yaitu kegagalan jaringan atau node, termasuk kerusakan node, penundaan jaringan, kerusakan pesan acak, upaya garpu berbahaya dari malicious node.

Tidak boleh ada suspensi atau garpu produksi blok dalam rentang sistem yang toleran terhadap kesalahan.

Atur Lingkungan Pengujian Nyata

Lingkungan operasi blockchain, terutama blockchain yang terdesentralisasi tidak terkontrol, dan distribusi serta konfigurasi node sangat bervariasi. Dengan demikian, konfigurasi node harus diatur sebanyak mungkin sesuai dengan lingkungan operasi sebenarnya, untuk mengevaluasi kinerja operasi sistem blockchain di lingkungan nyata.

1. Distribusi Node

Node harus ditempatkan di seluruh dunia, meliputi terakhir Eropa, Amerika Utara, Amerika Selatan, Asia-Pasifik dan Timur Tengah.

Atau, Anda dapat mengatur penundaan jaringan dan tingkat kehilangan paket di jaringan area lokal untuk mensimulasikan jaringan di berbagai wilayah di seluruh dunia. Anda dapat merujuk ke jaringan rata-rata tertunda 300 md di berbagai area AWS di seluruh Pasifik, dan 1% dari tingkat kehilangan paket jaringan di berbagai area Verizon di seluruh Pasifik.

2. Konfigurasi Node

Menurut kinerja operasi node dari sistem blockchain arus utama, ada tiga level konfigurasi node, yaitu Rendah, Sedang.

Node ConfigurationsLow ConfigurationsMedium ConfigurationsHigh Configurations
CPU CoresDual CoreQuad-CoreOcta-Core
CPU Prequency2.5 GHz2.5 GHz> 3.1GHz
Memory4G8G16G
DiskHDD 10GSSD 50GSSD 100G
Bandwith10 Mbps50 Mbps100 Mbps

Selain itu, PlatON menerapkan beban uji dengan kombinasi data dasar, jenis transaksi dan distribusi permintaan untuk mengevaluasi poin-poin spesifik dari ruang kinerja. Plus, PlatON membagi tes dasar menjadi 5 lapisan, dan melaksanakan evaluasi komprehensif berdasarkan kinerja, skalabilitas, ketersediaan, keamanan, dan stabilitas untuk memastikan kebenaran hasil evaluasi.


More about PlatON :

Official Website | Telegram | Twitter | ATON Wallet


End
Zaenal Arifin
Tip